Cara Membangun Portofolio Desain Grafis untuk Pemula

Cara Membangun Portofolio Desain Grafis untuk Pemula

Jika Anda telah belajar sedikit tentang desain, Anda pasti tahu senjata paling ampuh dari seorang desainer adalah portofolio mereka.

Tidak hanya menjadi tempat bagi desainer untuk memamerkan karya terbaik mereka, tetapi juga dapat menjadi tempat bagi pemirsa untuk berhubungan dengan desainer, mengkritik proyek, mengajukan pertanyaan, dan akhirnya berubah menjadi klien.

Apakah Anda seorang pemula, Anda hanya memahami apa itu desain grafis , atau Anda hanya menunda-nunda proyek ini, kami mendukung Anda. Sebagai contoh Anda bisa melihat portofolio sebagai acuan Anda.

Sebelum Internet, desainer berkeliling dengan salinan cetakan dari portofolio mereka dan membagikannya kepada siapa saja yang tertarik (dan siapa pun yang tidak tertarik). Meskipun portofolio tercetak masih ada, pemirsa portofolio online jauh lebih terbatas. Melalui kekuatan media sosial, karya seorang desainer dapat dibagikan ke seluruh dunia dalam waktu kurang dari satu detik. Dengan pendekatan yang tepat, portofolio Anda bisa menjadi kunci kesuksesan Anda.

Apa itu Portofolio Desain Grafis?

Apa itu Portofolio Desain Grafis?

Seringkali diproduksi secara online, portofolio desain grafis adalah cara bagi seorang desainer untuk memamerkan proyek mereka yang paling mengesankan dan penting hingga saat ini. Karya-karya ini dipamerkan dengan harapan menarik minat publik, menarik perhatian calon pemberi kerja dan klien, dan menyimpan arsip pekerjaan untuk penggunaan pribadi.

Bagaimana membangun portofolio desain grafis

Ketika berbicara tentang duduk dan membuat portofolio Anda, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan agar hasil akhirnya sesempurna mungkin. Berikut adalah beberapa hal yang perlu dipikirkan saat membangun portofolio desain Anda sehingga Anda dan pemirsa dapat memanfaatkannya secara maksimal.

Terinspirasi

Meskipun Anda mungkin ingin sekali mulai menampilkan pekerjaan Anda di world wide web, melakukan sedikit riset pasti dapat membantu. beberapa portofolio artis individu, atau lihat beberapa portofolio populer dan apa yang dilakukan desainer tersebut. Apakah mereka menjaga skema warnanya tetap konsisten atau mengubahnya? Bagaimana navigasi mereka dimainkan? Jenis pekerjaan apa yang mereka unggah? Apa yang membuat halaman arahan mereka menarik?

Pikirkan tentang audiens Anda

Desainer menciptakan untuk orang lain, bukan untuk diri mereka sendiri. Dengan berita gembira itu, pastikan untuk mengingat audiens Anda saat Anda merenungkan bagaimana portofolio Anda harus ditata.

Jika Anda mencoba menjual karya Anda, pertimbangkan untuk mempelajari bagaimana Anda dapat menambahkan ekstensi toko ke situs web Anda. Dengan cara ini, penonton dapat membeli kreasi Anda tanpa harus meninggalkan halaman Anda.

Jika Anda sedang mencari pekerjaan, permudah calon pemberi kerja atau klien untuk menghubungi Anda dengan memasukkan formulir email di situs web Anda. Selain itu, beberapa desainer yang mencari pekerjaan menyertakan tautan ke resume yang dapat diunduh di bagian “Tentang Saya” atau di subhalamannya sendiri sehingga pemberi kerja bisa mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang pengalaman dan pendidikan masa lalu mereka.

Pilih platform portofolio desain Anda

Tidak punya pengetahuan pengkodean? Tidak masalah.

Ada banyak pembuat situs web online gratis yang mendukung pembuatan portofolio dengan fitur sederhana seperti menyeret dan melepaskan elemen yang berbeda atau menambahkan aplikasi dan ekstensi yang berbeda ke situs Anda untuk membuatnya lebih ramah pengguna.

Ingatlah bahwa platform apa pun yang Anda pilih harus dapat disesuaikan semaksimal mungkin sehingga Anda dapat mempertahankan aliran kreatif dan tetap berpegang pada merek Anda.

Bangun portofolio desain grafis Anda

Akhirnya! Sekarang setelah Anda menemukan platform untuk menelepon ke rumah dan mengumpulkan beberapa ide, inilah waktunya untuk mulai bekerja. Mari mulai membangun.

Tampilkan merek Anda

Setiap desainer grafis memiliki setidaknya satu klien: dirinya sendiri.

Sebagai seorang desainer grafis, Anda akan membantu membuat dan mengembangkan identitas klien yang berbeda, baik besar maupun kecil.

Portofolio Anda adalah cara yang bagus untuk menunjukkan bahwa Anda mampu melakukan ini. Jika Anda tidak berencana menggunakan nama Anda sendiri untuk bisnis Anda, pilih yang unik. Buat logo yang menonjol dari yang lain. Gunakan situs web Anda sebagai kesempatan untuk mengembangkan apa yang Anda perjuangkan dan memberi orang lain perasaan atas selera Anda.

Rapikan halaman beranda

Halaman beranda Anda bisa dibilang salah satu bagian terpenting dari portofolio Anda karena biasanya itu adalah hal pertama yang dilihat pemirsa. Ini adalah salah satu area di mana self-branding paling berperan. Pamerkan logo dan gaya Anda serta sertakan cara mudah bagi pemirsa untuk menjelajahi situs Anda.

Terkadang, lebih sedikit lebih baik. Halaman arahan Anda lebih menarik, semakin banyak pertanyaan pemirsa Anda. Buat mereka tetap mengklik!