7 Langkah untuk Menjadi Desainer Grafis

7 Langkah untuk Menjadi Desainer Grafis

Untuk menjadi seorang desainer grafis, Anda perlu membangun keterampilan yang bernilai jual yang dihargai oleh pemberi kerja dan klien, termasuk keterampilan menggambar yang kuat, pengetahuan mendalam tentang teori desain grafis, penguasaan perangkat lunak desain, dan pemahaman komprehensif tentang standar profesional. Apakah Anda berencana mengejar gelar tradisional atau pelatihan mandiri di luar sekolah, ikuti langkah-langkah ini untuk memastikan Anda memiliki kualifikasi dasar untuk menjadi sukses. Jika anda berhasil menguasainya maka anda dapat mencoba menjadi seorang design grafis dari perusahaan agen bola, karena hal tersebut mempunyai pendapatan yang cukup luar biasa.

1. Dasar-Dasar – Bangun Yayasan Anda

Anda senang membuat sketsa, menggambar, dan melukis seluruh hidup Anda – dan telah tumbuh di dunia pos sosial, tagar, meme, dan streaming langsung – keterampilan komputer Anda juga sangat baik. Jadi, ketika tiba saatnya untuk memilih karier, Anda telah memutuskan bahwa pekerjaan dalam desain grafis tidak hanya akan memastikan gaji tetap, tetapi juga memungkinkan Anda untuk menggabungkan hadiah untuk kreativitas dengan keterampilan komputer Anda.

Para profesional desain grafis bekerja di industri seni komersial, khususnya, dalam periklanan, pemasaran, dan branding identitas. Sebagai AIGA, asosiasi profesional untuk desain, melaporkan, Anda dapat menemukan pekerjaan di perusahaan desain khusus sebagai anggota tim kolaboratif, atau bekerja secara mandiri sebagai kontraktor wiraswasta. Desainer grafis bertanggung jawab untuk meletakkan elemen desain, membuat konsep, dan mengawasi produksi semua materi digital, cetak, dan visual untuk suatu merek. Seorang desainer grafis bekerja secara langsung atau tidak langsung bagi klien untuk membuat bahan yang selaras dengan merek klien, menarik bagi audiens target dan, pada akhirnya, menyenangkan klien. Memahami teori desain, menguasai keterampilan seni komersial khusus dan standar industri pembelajaran membedakan desainer profesional dari amatir.

Pelajari Keterampilan Menggambar Dasar

Pelajari Keterampilan Menggambar Dasar
Sebelum mendekati sisi komersial seni, Anda perlu kemampuan dasar untuk mengilustrasikan ide-ide Anda di atas kertas. Banyak desainer grafis memulai setiap proyek dengan serangkaian “thumbnail” (sketsa kecil yang menggambarkan tata letak dan konsep dasar) sebelum mengubah pilihan utama mereka menjadi “kasar” (tata letak terperinci yang menggambarkan konsep). Mereka menunjukkan sketsa kasar ini kepada profesional lain di perusahaan mereka, termasuk direktur seni, direktur kreatif, dan manajer akun, dan kepada klien. Untuk mengekspresikan ide-ide Anda secara ringkas, Anda membutuhkan kemampuan menggambar dasar dan kejelasan yang dipraktikkan dalam sketsa Anda yang memungkinkan Anda untuk mengekspresikan sudut pandang Anda. Dan, kemudian, jika Anda bekerja di televisi, merancang iklan komersial, semua menggunakan keterampilan menggambar itu untuk “storyboard” konsep Anda – gambar mini yang menyertai teks sulih suara dan arah seni.

Pelajari Teori Desain Grafis – Tipografi, Teori Warna, & Sistem Kisi

Desain grafis tidak hanya menampar font yang menyenangkan dan beberapa gambar ke dalam desain. Sebaliknya, desain yang bagus dan tata letak yang kuat dapat didekati secara ilmiah. Anda harus berusaha keras untuk menentukan citra, tata letak, jarak, struktur visual dan tipografi yang tepat, dan desain yang menarik. Desainer grafis harus mempertimbangkan ruang putih di sekitar elemen desain dalam tata letak – klien tidak suka membayar ruang kosong! – atau bagaimana tajuk dan subjudul dapat menjadi ukuran yang konsisten sambil menyesuaikan ruang pada halaman. Desainer harus tahu bagaimana warna dan citra memengaruhi individu dan cara memanipulasi mereka secara efektif untuk mengarahkan pengguna (dan pembeli) ke tempat yang Anda inginkan.

Pelajari Dasar-Dasar Pengalaman Pengguna

Perancang grafis yang baik harus memahami baik merek klien maupun pemirsa merek untuk membuat bahan yang menarik. Situs web, misalnya, harus dirancang sedemikian rupa sehingga pengunjung dapat menavigasinya dengan mudah. Jika pengalaman pengguna (UX) tidak dipertimbangkan, pengunjung mungkin menjadi frustrasi dan cepat pergi ketika mereka tidak dapat menemukan konten yang mereka inginkan.

Pelajari Praktik Terbaik Desain Situs Web

Pengguna hanya menghabiskan beberapa detik untuk menentukan apakah iklan digital atau situs web Anda menarik minat mereka atau memenuhi kebutuhan mereka sebelum memutuskan untuk mengeksplorasi lebih jauh – atau terpental. Memahami praktik terbaik untuk konten, struktur, tata letak, dan alat bantu visual membantu meningkatkan waktu keterlibatan, rasio klik-tayang, dan retensi pengunjung. Anda juga perlu tahu cara memastikan waktu pemuatan halaman cepat, mengoptimalkan desain untuk seluler dan elemen responsif yang mempersonalisasikan semua aspek UX.

Pelajari Penulisan Profesional

Desainer grafis, terutama yang bekerja sebagai wiraswasta solo, mungkin memerlukan keterampilan menulis yang kuat untuk memastikan pesan klien jelas dan menarik. Karena pengunjung sering membaca konten skim untuk menentukan apakah mereka ingin menghabiskan waktu membacanya, desainer grafis kadang-kadang harus menulis deskripsi, blok teks, header, judul artikel, CTA dan bahkan meta deskripsi untuk brosur, tempat penjualan, jaminan, situs web, dan iklan digital. Menulis harus secara tata bahasa benar, singkat dan tetap konsisten dengan suara merek dalam upaya untuk meningkatkan keterlibatan dan mempromosikan minat dan visibilitas. Jika perusahaan tidak memiliki suara yang dikembangkan, maka desainer grafis kemungkinan membantu menentukan suara yang paling cocok untuk target audiens merek itu.

Pelajari Seni Kritik

Salah satu keterampilan paling sulit untuk dipelajari adalah bagaimana tidak hanya menerima kritik dari orang lain tetapi juga mengkritik pekerjaan Anda secara efektif. Desainer grafis harus mau menciptakan apa yang diinginkan klien. Klien, rekan, dan bahkan publik akan mengkritik setiap bagian dari iklan dan desain. Dimulai dengan proses brainstorming awal, seorang desainer grafis harus dapat berpikir kreatif dan melihat setiap ide dengan mata kritis. Desainer harus mempertimbangkan bagaimana sesuatu dapat disalahartikan atau bagaimana hal itu dapat ditingkatkan dengan cara terkecil.

2. Kuasai Perangkat Lunak

Keterampilan desain komputer sangat penting dalam menciptakan tata letak profesional. Untuk menjadi mahir, perancang membutuhkan keterampilan tingkat tinggi dalam program perangkat lunak standar industri, biasanya diperoleh melalui jam praktik yang panjang. Anda perlu merasa nyaman dengan perangkat lunak untuk membuat desain dengan cepat dan hingga standar industri. Apakah Anda sedang menyiapkan gambar untuk penggunaan situs web atau meletakkan brosur untuk printer, seorang desainer grafis harus mengetahui ukuran, format, dan dimensi yang tepat untuk setiap jenis proyek yang mungkin dibutuhkan klien.

Jika Anda tidak terbiasa dengan program, Anda tidak akan tahu keterbatasan atau kemampuan desain Anda sebelum memulai proyek. Tiga program suite Adobe Creative Cloud memiliki alat (dan bahkan hot key hemat waktu) yang sering dipelajari oleh para desainer untuk digunakan tanpa berpikir. Program lain yang banyak desainer juga menjadi mahir termasuk perangkat lunak Adobe Dreamweaver untuk desain digital dan web. Banyak profesional menyarankan desainer untuk juga belajar setidaknya beberapa pemrograman, menggunakan bahasa web: CSS, HTML, atau JavaScript. Semakin banyak Anda tahu, semakin besar peluang Anda untuk bekerja di lapangan.

Pelajari Adobe Photoshop

Jika Anda perlu mengedit atau menyesuaikan gambar, Photoshop adalah program masuk Anda. Photoshop bekerja dengan gambar raster yang memungkinkan manipulasi piksel individual. Kemampuan ini membuat Photoshop cocok untuk citra fotografi, tetapi tidak untuk desain situs web, logo, font atau jenis pekerjaan desain grafis lainnya. Anda dapat menggunakan Photoshop untuk bertukar bagian gambar untuk mengubah wajah, misalnya, atau untuk menyisipkan latar belakang atau mengedit kelemahan dalam foto. Dari kuas penyembuh, alat laso, bulu dan pembakaran, Anda perlu memahami dan dapat menggunakan banyak alat pengeditan yang ditawarkan Photoshop untuk mengedit gambar pada tingkat profesional sejati untuk klien Anda. Seorang desainer yang baik tidak akan bergantung pada stok gambar, karena mereka sering bersifat generik dan tidak mempromosikan merek.

Pelajari Adobe Illustrator

Ketika klien membutuhkan logo atau ilustrasi, Anda kemungkinan akan menggunakan Illustrator untuk menyelesaikan proyek. Illustrator bekerja dengan seni vektor, menciptakan garis-garis yang dapat diperluas ukurannya tetapi tetap tidak kehilangan kejelasan. Logo yang dibuat di Illustrator, misalnya, dapat digunakan pada kartu bisnis, yang tingginya tidak lebih dari satu inci dan pada papan iklan, di mana ia muncul setinggi 10 kaki. Illustrator memiliki garis yang sangat rumit, gradien, dan alat pewarnaan yang memungkinkan pengguna untuk membuat proyek yang rumit. Seperti Photoshop, Illustrator, yang dibuat sebagai alat dengan pemikiran profesional, bukanlah program intuitif untuk pemula. Program ini tidak menangani gambar raster dengan baik dan akan dengan cepat macet jika Anda mencoba memasukkan foto ke dalam desain Anda.

Pelajari Adobe InDesign

Untuk proyek yang menggabungkan gambar raster dengan elemen vektor, Anda memerlukan program yang menangani keduanya secara efektif. InDesign secara efektif memungkinkan Anda untuk mengatur teks Anda, membuat format tata letak, menyisipkan placeholder gambar dan kemudian menyimpan file dalam format yang dirancang untuk pencetakan profesional. Jika Anda membuat mekanik untuk tata letak brosur untuk ditekan, misalnya, Anda akan menyimpan tugas akhir Anda ke folder yang berisi salinan font dan gambar Anda serta file desain. Karena program ini pada dasarnya menambahkan “placeholder” bukan gambar nyata, Anda dapat membuat sejumlah besar halaman tanpa program macet karena ukurannya. Setelah Anda mempelajari Illustrator dan Photoshop, InDesign agak lebih mudah dipelajari, tetapi masih sangat berbeda dari kebanyakan alat dan harus dipraktikkan sampai Anda memperoleh kemahiran.

3. Dapatkan gelar dalam Desain Grafis atau Bidang Terkait

Tidak setiap pekerjaan membutuhkan gelar, tetapi beberapa keterampilan sangat sulit untuk dipelajari sendiri. Tidak hanya akan memiliki gelar dalam Desain Grafis membawa bobot dengan klien dan perusahaan desain grafis ketika Anda melamar pekerjaan tetapi belajar untuk gelar mengajarkan Anda aspek-aspek penting dari desain grafis. Dari mempelajari perangkat lunak hingga memahami sejarah desain dan bagaimana bias desain memengaruhi audiens Anda, banyak informasi tidak tersedia melalui pencarian google atau mencoba proses coba-coba. Anda tidak bisa tahu apa yang tidak Anda ketahui. Profesor yang berpengalaman dan terampil serta kombinasi yang tepat antara kelas seni, pemasaran, periklanan, dan penulisan akan membantu Anda mempelajari informasi dan keterampilan yang Anda butuhkan untuk berhasil dalam industri desain grafis.

4. Pilih Area Spesialisasi

Memiliki ceruk membantu mempersempit fokus Anda ke satu bidang, sehingga Anda bisa benar-benar hebat dalam apa yang Anda lakukan. Bagi banyak perusahaan desain grafis, penting untuk memiliki pemahaman yang kuat tentang semua aspek desain grafis, tetapi fokus membedakan Anda dari para profesional lainnya. Jika Anda berencana untuk bekerja sebagai freelancer, Anda menginginkan fokus yang sangat spesifik sehingga perusahaan atau perusahaan ingin mempekerjakan Anda alih-alih profesional lain di bidang itu.

Beberapa bidang spesialisasi yang populer meliputi:

Desain logo

Mampu menunjukkan arah perusahaan dan mengonsepnya secara ringkas dalam logo yang mudah diingat bukanlah tugas yang mudah. Untuk membuat logo yang unik namun tetap mengekspresikan tujuan dan makna kepada audiens target tidak hanya membutuhkan kemampuan berpikir kreatif tetapi juga pemahaman yang mendalam tentang sejarah desain yang dikombinasikan dengan banyak keterampilan dan praktik. Logo harus dapat dikenali secara instan, dengan kemampuan scalable untuk material bermerek kecil dan besar.

Desain Web dan Desain Digital

Desain web dan digital semakin penting dengan cepat. Saat ini, merek tanpa situs web atau iklan digital kehilangan banyak bisnis. Beberapa perkiraan membandingkan kurangnya situs web dengan penutupan lokasi batu bata dan mortir untuk satu hari tambahan setiap minggu. Desainer digital harus tetap mengikuti tren desain dan teknologi. Seorang desainer grafis berbakat dengan ceruk dalam desain digital dan web harus dapat memahami ekspektasi bawaan pengunjung internet, membuat tata letak dan iklan yang mudah dinavigasi dan berfungsi dengan benar.

Desain Multimedia

Dengan sejumlah besar format dan platform, beberapa desainer grafis memilih untuk fokus menciptakan desain yang berfungsi di berbagai saluran. Anda mungkin lebih suka fokus pada video dan audio untuk membantu menghasilkan iklan, tutorial, dan podcast untuk klien Anda.

5. Bangun Portofolio Stand-Out

Portofolio Anda membuktikan keahlian dan pemahaman Anda tentang industri ini. Sekolah Anda harus membantu Anda mengembangkan portofolio yang mengesankan yang membantu Anda mendapatkan pekerjaan segera setelah lulus. Anda ingin fokus pada kualitas daripada kuantitas, memilih karya terbaik Anda untuk dipamerkan kepada klien atau calon pemberi kerja. Portofolio harus mencakup beberapa (biasanya sekitar 10 hingga 12 contoh) karya terbaik Anda yang menunjukkan kemampuan dan keterampilan serta minat Anda.

Banyak siswa membuat iklan tiruan, logo, dan proyek desain grafis untuk perusahaan palsu atau bahkan proyek palsu untuk perusahaan nyata. Seorang siswa dapat memilih bahan-bahan perusahaan yang ada dan mengolahnya kembali untuk tujuan semata-mata menunjukkan bakatnya dalam mengidentifikasi dan menyapa audiens target. Saat Anda bekerja di industri atau bekerja pada proyek nyata sebagai pekerja magang, maka Anda mungkin ingin menyertakan proyek yang menunjukkan kemampuan Anda untuk bekerja untuk klien dunia nyata. Beberapa siswa desain grafis menyumbangkan bakat mereka ke organisasi atau merek lokal untuk mengerjakan proyek untuk portofolio mereka. Orang lain mungkin dapat mengambil proyek desain grafis untuk perusahaan lokal dengan anggaran yang sangat kecil yang akan membayar tingkat amatir untuk proyek yang sempurna untuk ditampilkan dalam portofolio.

6. Mulai Karir Anda

Mengambil langkah selanjutnya mungkin tampak menakutkan, tetapi pendidikan Anda telah mempersiapkan Anda. Kunci untuk bekerja sebagai profesional top adalah melanjutkan pendidikan Anda sebanyak mungkin dengan terlibat dalam industri dan mengikuti tren. Terus mengkritik pekerjaan Anda sendiri mungkin merupakan satu-satunya faktor terpenting dalam peningkatan, dan Anda akan selalu ingin menilai dampak pekerjaan Anda. Setelah lulus, Anda akan menghabiskan banyak waktu pada awalnya untuk menyempurnakan resume dan portofolio Anda serta pemasaran untuk klien potensial dan melamar pekerjaan di perusahaan pemasaran dan desain.

Jadilah Luar Biasa

Jangan puas dengan pekerjaan menengah. Terus dorong desain yang lebih baik dan lebih baik. Anda ingin menonjol sehingga Anda sangat berharga bagi klien dan atasan Anda. Banyak seniman desain grafis bekerja di agensi, tetapi beberapa lebih suka bekerja sendiri. Di mana pun Anda mendarat, Anda ingin berdiri terpisah agar tidak mudah diganti. Amatir dan mahasiswa banyak yang bersedia bekerja dengan harga rendah hanya untuk membangun portofolio mereka. Anda akan memenangkan pekerjaan dengan harga premium hanya dengan menjadi jauh lebih baik di pekerjaan Anda daripada kandidat lain untuk posisi itu.

Jadilah Asli dan Tetap Terlibat

Tetap bekerja untuk tetap orisinal dalam pendekatan Anda. Menjadi pemimpin dalam industri desain, bukan sekadar pengikut. Temukan cara untuk mengukur hasil dan terus meningkatkan berdasarkan metode yang bekerja lebih baik daripada yang lain. Tetap terlibat dalam perusahaan-perusahaan top dari semua industri, karena Anda tidak pernah tahu kapan inspirasi bisa muncul. Bergabunglah dengan organisasi desain lokal dan nasional dan berpartisipasi di dalamnya. Jelajahi aplikasi, platform, media, dan alat baru tanpa ragu-ragu.

Terus Belajar dan Merangkul Perubahan

Jangan menghambat bakat Anda dengan melambat setelah mendapatkan gelar Anda. Teruslah berkembang dan cari perspektif baru yang berada di luar dunia desain grafis. Jangan biarkan diri Anda masuk ke ruang gema yang membuat Anda berpikir di dalam kotak yang sama dengan asumsi yang bahkan tidak Anda sadari. Biarkan data mengarahkan arah Anda. Terus ikuti pelajaran untuk tetap mendapatkan informasi terbaru tentang teknik, praktik, dan alat baru yang akan menjadi standar industri bagi para talenta baru yang bersaing. Adobe dan pembuat perangkat lunak lain, misalnya, terus menyediakan pembaruan untuk perangkat lunak mereka, sehingga desainer harus tetap dalam mode “pelajar” sepanjang karier mereka, mengikuti kelas online atau dalam pengaturan tradisional, atau mengajari diri mereka sendiri trik dan kiat baru. Ini adalah industri dalam keadaan fluks yang hampir konstan, karena tren baru dan pembaruan teknologi muncul. Seorang desainer yang ingin tetap bekerja di lapangan harus belajar merangkul perubahan dan tetap siap untuk belajar. Sebagaimana dicatat dalam GDUSA (Desain Grafis AS), “Sangat penting untuk selalu belajar ketika Anda berada dalam karier digital.”

7. Memahami Dasar-Dasar Bisnis – Kontrak, Pemasaran, & Lainnya

Akhirnya, jangan berpikir bahwa desain grafis hanyalah seni teknis. Jelajahi dasar-dasar bisnis, sehingga Anda memiliki pemahaman yang kuat tentang latar belakang dan sejarah perusahaan ketika klien mendekati Anda dengan sebuah proyek. Memahami cara berpikir para pemimpin bisnis akan membantu Anda menciptakan jenis strategi yang dapat mereka pahami dan hargai. Mengetahui bagaimana desain grafis bekerja bahu-membahu dengan tim pemasaran dan penjualan memungkinkan Anda untuk menjadi relevan dan berharga bagi perusahaan. Ketika Anda terus belajar dan berkembang, perluas wawasan Anda dengan memasukkan aspek bisnis dan pemasaran yang akan meningkatkan kemampuan Anda untuk merancang dan mendukung merek secara efektif.

Tips Menghasilkan Ratusan Juta Dari Desain Grafis

Tips Menghasilkan Ratusan Juta Dari Desain Grafis
Desain grafis telah menjadi keterampilan yang menguntungkan yang bisa dipasarkan secara offline atau online. Bahkan, dalam bisnis dan periklanan, seni grafis dan desain bisa menjadi keterampilan yang menguntungkan. Bahkan secara online, Anda juga dapat membuat uang dalam seni grafis dan desain sebagai situs membutuhkan grafis untuk membuatnya lebih menarik dan laku.

Jika Anda adalah seseorang yang tertarik dalam desain grafis atau web dan Anda sedang mencari cara untuk membuat uang di desain grafis, berikut adalah beberapa hal yang dapat membantu Anda mengubah keterampilan yang menjadi sesuatu yang menguntungkan.

1. Memulai Bisnis Desain Grafis

1. Memulai Bisnis Desain Grafis

Anda dapat melayani bisnis secara offline dengan membuat desain untuk iklan mereka, membuat desain T-shirt dan desain make untuk hadiah perusahaan, topi, mug dan barang-barang lainnya. Anda juga dapat merancang brosur dan pamflet dan selebaran, billboard, dan banyak hal lainnya yang diperlukan untuk bisnis tertentu. Anda bahkan dapat merancang logo, sampul buku dan banyak hal lainnya. Memang, keterampilan dalam seni grafis dan desain bisa sangat fleksibel. Jika Anda cukup kreatif, Anda benar-benar dapat membuat uang dari itu.

2. Jual Keahlian Anda Secara Online

Seperti bisnis offline, situs online seperti Mabosbet  juga banyak menggunakan desain  grafis dan desain untuk iklan mereka, untuk ikon dan tombol blog dan situs. Beberapa pemilik situs juga menyewa desainer grafis atau web designer mereka sendiri untuk memenuhi kebutuhan desain mereka juga, sehingga Anda juga dapat mengambil kesempatan ini untuk membuat uang dalam desain grafis.

3. Memperkenalkan Bisnis Desain Grafis Anda Secara Online

Mungkin cara mudah untuk membangun bisnis desain Anda dan membuat uang dengan keterampilan ini adalah untuk online dan membangun bisnis online Anda. Anda dapat memberikan layanan kepada web designer, pemilik situs, bisnis online dan pengiklan juga. Bahkan, terlaris online desain grafis bersama dengan merancang situs. Anda juga dapat membangun kemitraan dengan desainer web dan memasang bisnis desain web.

4. Membuat Desain Anda Dan Menjualnya Secara Online

Ya, ada situs online yang memungkinkan Anda untuk menjual seni grafis dan desain termasuk seni dan hal-hal lain yang dapat Anda lakukan. desainer blog sering membeli foto dan gambar untuk kebutuhan desain mereka, dan Anda juga dapat mengambil kesempatan ini juga. Anda bahkan dapat membuat gambar vektor dan desain, mempostingnya di situs seperti Shutterstock atau iStockphoto dan make uang ketika orang membayar untuk setiap download. Bahkan, Anda dapat menemukan lebih banyak situs online yang memungkinkan Anda untuk mengirim pekerjaan Anda dan membuat uang dari orang-orang yang membelinya.

5. Ajarkan Orang Lain

5. Ajarkan Orang Lain

Siapkan tutorial online jika Anda ahli dalam membuat dan merancang gambar. Memang, banyak orang yang tertarik untuk belajar keterampilan yang berguna dan jika Anda adalah seorang ahli dalam bidang ini, Anda dapat membuat uang dari ini dengan mengajar orang lain juga. Anda juga dapat menulis panduan, tutorial dan manual dan membuat uang dari itu.

Ini hanya beberapa hal yang dapat membantu Anda membuat uang dengan keterampilan ini. Anda benar-benar dapat menemukan banyak peluang dengan kemampuan desain grafis, yang harus Anda lakukan adalah menemukan itu.